tetamu di ruangku

Saturday, May 21, 2011

keserdehanaan - cantik sifatnya 2

assalamualaikum....saje ingin bercerita......(santai2 aja) =p

Seberkas cahaya dari lilin takkan bererti sama sekali bila lilin tersebut berada di antara ribuan cahaya lainnya yang lebih bersinar. Namun, bila lilin itu mampu bertahan terus memancarkan cahayanya, maka cahaya lilin tersebut akan sangat bererti kerana satu persatu dari cahaya lainnya akan padam hingga tidak ada lagi cahaya yang lain selain lilin itu.

Begitulah halnya dengan hidup. Kita tidak diharuskan untuk menjadi orang yang paling sempurna diantara orang lain untuk orang yang kita cintai. Kita cukup menjalaninya dengan biasa-biasa saja, dan dengan penuh kesederhanaan. Hal yang harus kita lakukan adalah menetapkan hati kita untuk tetap selalu bertahan. Kerana, suatu saat nanti akan tiba masanya dimana hanya kita yang berdiri sendiri dan orang lain telah lelah untuk bertahan dan menanti.

Sebuah pemberian akan lebih bererti bila pemberian itu diberikan dengan tulus dan tak pernah terputus meskipun pemberian itu penuh dengan kesederhanaan dan ala kadarnya saja, dibandingkan dengan pemberian yang sangat luar biasa namun pemberian itu diberikan bukan atas dasar ketulusan dan diberikan hanya sekali saja. Sebuah contoh, seseorang akan lebih memilih dan lebih menghargai pemberian bunga dari seseorang yg diberikan di setiap harinya meskipun bunga itu hanya setangkai, dibandingkan pemberian bunga berhektar2 dari seseorang tapi diberikan hanya sekali saja.

Kita tidak mengetahui siapa orang yang akan dipertemukan dengan kita oleh Tuhan nantinya. Tapi yakinilah bahwa orang yang bersamamu saat ini, itulah orang yang Tuhan amanahkan kepada kita. Kerana dengan begitu, kita lebih menghargai erti dari
sebuah Anugerah
. Dan dengan jalan itu pula kita akan memahami apa yang kita jalani dalam rel kehidupan ini.
 p/s dari 2_one:
1- just be yourself..
2- bersederhana dalam segala hal
3- memberilah dengan hati ikhlas..
4-nilai sesuatu itu bukan terletak pada harga  atau kuantiti, cukuplah memberi dengan ikhlas.
5-  hargai apa yang kita miliki...kata2 Hamka yang cukup mengajar erti syukur dan sederhana : 'apa Yang Ada Ini Sudah harapan Kita'.....subhanallah..

kesederhanaan - cantik sifatnya...

"Mereka yang bersifat kesederhanaan dalam semua hal tidak akan menjadi miskin..."
Jika perlu MARAH, marahlah.. tetapi usah terlupa dengan perkataan SABAR.

Jika perlu MENANGIS, menangislah.. tetapi usah terlupa dengan perkataan TENANG.

Jika perlu PATUH, patuhlah.. tetapi jangan sampai hilang KEMERDEKAAN.

Jika mahu MISKIN, miskinlah.. tetapi jangan terlalu miskin, nanti mudah menjadi KUFUR.

Jika mahu KAYA, kayalah.. tetapi jangan terlalu kaya sampai terlupa perkataan SEDEKAH.

Jika mahu menjadi WARAK, lakukanlah ibadah sebanyak-banyaknya tetapi jangan terlupa keperluan DUNIA.

Kalau mahu sebuah KERETA MEWAH, belilah.. selagi mampu dan menepati keperluan SEMASA.

Kalau mahu MENIMBUN HARTA, bekerja keraslah.. asalkan jangan sampai terlupa BERIBADAH.

Kalau mahu BERHIBUR, berhiburlah.. asal tidak sakan dan MENYALAHI SYARIAT

Friday, May 6, 2011

BILA HATI MULA MENGENAL SYUKUR….:penawar buat hati yang sombong



Subhanallah betapa besarnya KETENANGAN SEBUAH SYUKUR. Kita selalu mengharapkan yang terbaik, dan mengejar kesempurnaan sehingga kita lupa akan apa yang kita miliki. Apa yang orang lain miliki kita juga mahu milikinya. Apa yang orang lain lalui kita juga mahu laluinya kerana tingginya sifat persaingan dalam diri kita. Kadang-kadang tanpa kita sedari semangat berlumba-lumba mengejar perkara yang dikejar oleh yang lain menyebabkan kita lupa untuk menjaga dan menggilap apa yang kita sudah miliki. Astagfirullahalazim………


Persaingan itu sesuatu yang positif bila kita meletakkannya pada “paras sederhana”. Cuba bayangkan apakah kesan jika naluri persaingan kita pada tahap yang rendah? Sudah pasti kita ketinggalan jauh di belakang. Dunia sekarang adalah dunia persaingan. BERTINDAKLAH MENGIKUT KAPASITI SEMASA tapi kita perlu ingat jika naluri persaingan kita pada paras yang sangat tinggi (melampau), ini juga boleh membawa kepada kemungkaran dimana ia boleh bertukar menjadi hasad dengki, akan timbul rasa tidak puas hati dan hati terasa tidak tenang dalam kehidupan ini. Kita akan sentiasa rase tercabar. Rasa tercabar juga sesuatu yang positif jika kita meletakkannya pada paras sederhana kerana Islam menegaskan bahawa bersederhana dalam semua perkara. 
Subhanallah…….para pembaca yang saya kasihi, disini saya bukan mengatakan persaingan dan rasa tercabar itu sesuatu yang negative tapi saya ingin menekankan bahawa hidup ini kita jangan jadi golongan yang “melampau”, bersederhanalah dalam meletakkan perasaan dan emosi dalam diri kita.

Tidak salah dan sesuatu yang sangat bagus jika kita punya jiwa persaingan. Jika kita imbas dari awal penciptaan diri kita adalah bermula dengan sebuah persaingan. Persaingan sang sperm yang berjuta-juta berebut-rebut untuk menerobos masuk menembusi dinding si ovum. Subhanallah betapa uniknya penciptaan seorang manusia. Hanya satu sperm yang mantap sahaja mampu bercantum dengan ovum untuk pembentukan seorang manusia yang bergelar “khalifah”.
DALAM menjalani bahtera kehidupan, Islam memberi garis panduan yang cukup sempurna. bagi manusia mencapai puncak kesejahteraan. Hidup menurut ukuran Islam ialah menikmati kesejahteraan di dunia dan di akhirat nanti. Demi merealisasikan harapan yang murni itu, setiap orang Islam haruslah mengamalkan sifat kesederhanaan dalam segenap segi kehidupannya. Sifat ini dipraktikkan Nabi Muhammad saw dan juga sahabat Baginda, sehingga mereka muncul di permukaan sebagai insan yang sewajarnya diteladani, yang cemerlang dan dirahmati Allah.

Kalau kita menyusuri perjalanan hidup Rasulullah saw, sejak kecil sehinggalah saat wafatnya, ternyata Baginda tidak pernah mengecapi hidup mewah. Dalam segenap sudut kehidupan Baginda, sama ada cara berpakaian, perhiasan, dalam soal makanan dan sebagainya, berada di paksi kesederhanaan. Padahal Baginda memang mampu untuk hidup bermewah. Namun keimanan yang jitu di dada Baginda justeru mengalahkan segala-galanya. Sesungguhnya sifat ini adalah pakaian peribadi orang yang beriman sebagaimana sabda Baginda yang bermaksud:


"Tidakkah kalian mendengar? Tidakkah kalian mendengar? Sesungguhnya kesederhanaan itu sebahagian daripada iman!” (HR Abu Daud)

begitulah sebuah kehidupan.....kita diberi AKAL FIKIRAN DAN SEKETUL HATI untuk mencorakkan lukisan hidup kita...HARGAILAH DAN SYUKUR DENGAN APA YANG DIANUGERAHKAN PADA DIRI KITA....DIRI KITA ADALAH UNIK....TINGKATKAN DAN ASAHLAH  APA YANG KITA SUDAH MILIKI AGAR IA MAKIN BERGEMERLAPAN....tidak salah untuk bersaing dan ingin menjadi lebih daripada yang lain tapi dengan kadar BERSEDERHANALAH ANDA DALAM SEGALA HAL.........agar kita sentiasa TENANG tanpa rase terdesak,rimas, dan sebagainya...Subhanallah..

 DARI : 2_ONE
Setakat ini sahaja coretan zaty pada kali ini.....salam sayang buat semua....